Kamis, 31 Juli 2014 | 18:27 WIB
Follow Us: Facebook twitter
The Raid, Sejarah Baru Film Indonesia
Headline
inilah.com
Oleh: Ediya Moralia
web - Minggu, 8 April 2012 | 13:27 WIB

ADA catatan membanggakan dalam dunia perfilman Indonesia, pekan ini. Film The Raid: Redemption yang dirilis dua pekan lalu berhasil menarik perhatian satu juta penonton di Indonesia. Pada saat sama, film ini masuk dalam deretan 20 film box office di Amerika Serikat. Sejarah baru telah tercipta.

Film yang menghadirkan bintang utama Iko Uwais ini, bisa diprediksi bakal mengalahkan film terbaik Indonesia sepanjang masa yang sebelumnya dipegang oleh film Tjoet Nja’ Dien (1986), yang pernah meraih catatan penonton terbanyak pada zamannya, dan juga meraih gelar sebagai Film Terbaik pada Festival Film Indonesia (FFI) 1988 dengan meraih delapan Piala Citra.

Meski Tjoet Nja’ Dien gagal masuk nominasi Academy Awards ke-62 pada 1990 untuk penghargaan Film Berbahasa Asing Terbaik, namun film ini menjadi film Indonesia pertama yang ditayangkan di Festival Film Cannes (1989).

Seperti apa sih film terbaik itu? Menurut saya, kriterianya mudah saja: film tersebut berhasil memikat perhatian penonton, alias laris manis di pasaran. Serta film tersebut berhasil pula memikat hati dewan juri di sejumlah festival film, tidak hanya di Indonesia, namun juga di mancanegara.

Nah, film The Raid: Redemption telah memenuhi kriteria itu. Setidaknya bakal sulit film Indonesia lainnya akan menyamai rekor pencapaian film ini,

Dari segi penonton, misalnya, untuk tahun 2012 ini saja, saingan terberatnya datang dari film Negeri 5 Menara, film yang kaya dengan sodoran nilai-nilai baik, namun tidak terlalu baik dalam penggarapan detail produksi, dan penggarapan skenario. Sejak dirilis awal Maret 2012, film ini baru berhasil menggaet hampir 800.000 penonton.

Bukan tidak mungkin pula bila The Raid berhasil mengalahkan rekor penonton terbanyak di Indonesia yang ditoreh film Laskar Pelangi (2008) sebanyak 4.606.785 penonton.

Dari segi penonton, film ini juga terbilang laris di Amerika Serikat. Meski hanya diputar di 24 bioskop di Amerika Serikat, film besutan Gareth Evans ini mampu meraup penghasilan sementara US$284 ribu. Sementara puncak box office diduduki film laga lain yakni The Hunger Games yang diputar di lebih dari 4.000 bioskop di Amerika Serikat.

Film The Raid juga berhasil memikat hati para dewan juri sejumlah festival film. Seperti dalam Toronto International Film Festival ke-36, baru-baru ini. Film yang mengangkat seni bela diri khas Indonesia, pencak silat, itu meraih The Cadillac People's Choice Award untuk kategori Midnight Madness.

Selain itu, dalam Jameson Dublin International Film Festival 2012, The Raid berhasil menyabet The Best Film sekaligus Audience Award.

Sementara dalam Festival Film Sundance 2012, film yang mengusung seni bela diri tradisional Indonesia ini menjadi salah satu karya yang paling disukai panitia Sundance.

Tak ketinggalan IMDB yang memasukkan film The Raid dalam 50 film laga sepanjang masa. The Raid berada di urutan 45 dengan rating 8.0, sejajar dengan Star Trek, The Adventure of Robinhood, Avatar, dan Pirates of the Caribbean: The Curse of the Black Pearl.

Film The Raid mendapatkan rating 8.0 sebelum tanggal penayangan pada 23 Maret 2012. Hal ini menandakan bahwa film kedua dari PT Merantau Films ini masih berpeluang mendapatkan rating tinggi setelah dirilis.

Mendapat penghargaan dalam festival film internasional memang bukan hal baru dalam dunia perfilman Indonesia. Sudah banyak sekali film Indonesia yang mendapatkannya. Namun penilaian ‘terbaik’ itu hanya berasal dari keputusan dewan juri festival saja. Sebagian besar film tersebut tidak terlalu berhasil dalam mendulang penonton.

Sejumlah film karya sutradara Garin Nugroho, misalnya, banyak berhasil peraih menghargaan internasional, namun bisa dibilang gagal dalam menarik sebanyak mungkin penonton.

Kiprah Garin yang muncul ketika film Indonesia sedang mati suri ini banyak ditiru oleh sineas muda lainnya. Mereka lebih gemar menghadirkan film-film untuk dijajakan di festival film. Para sineas ini lebih gemar mencari pengakuan dewan juri festival, ketimbang pengakuan dari para pencinta film.

Satu-satunya kritik untuk The Raid adalah film ini tak seluruhnya digarap para pekerja film Indonesia. Seperti keterlibatan sutradara Gareth Huw Evans dari AS, juga musisi papan atas Mike Shinoda, salah satu personel Linkin Park dan Joseph Trapanese seorang komposer berbakat yang menggarap film Walt Disney Tron: Legacy (2010).

Namun kolaborasi dengan negara asing untuk mengangkat film Indonesia ke mancanegara, sudah terbilang tepat. Sejumlah film China yang dibintangi Jackie Chan, misalnya, bisa semakin menggurita di mancanegara, setelah digarap bersama dengan industri film Hollywood.

Begitu pula dengan ‘perkawinan’ antara Bollywood dan Hollywood, melalui film My Name Is Khan, misalnya. Film patungan antara Fox Searchlight Pictures dan Dharma Productions dengan aktor terpopuler di India, Shah Rukh Khan ini menjadi film Bollywood paling sukses dalam sejarah box office Inggris.

Industri film Indonesia harus serius membangun networking dengan industri film dari belahan dunia manapun, termasuk Amerika. Ini setidaknya telah ditunjukkan oleh pekerja asing dalam menggamit Indonesia dalam sebuah produksi film.

Ketika Hollywood menggarap film Eat, Pray, Loveyang dibintangi Julia Roberts menjadikan Bali sebagai salah satu lokasi tempat syuting, mereka pun menggamit aktris terbaik Indonesia Christine Hakim untuk berperan. Mereka pun melakukan proses casting luar bisa melelahkan untuk mendapatkan pemeran dukun atau guru spiritualitas dalam film tersebut.

Para produser film Indonesia sebenarnya juga telah ada kecenderungan membangun networking dengan pihak asing. Namun baru sebatas berani bernegosiasi dengan para agen bintang film porno demi menjual film mereka.

Produser film horor seks ini pun berhasil bisa mengajak syuting Maria Ozawa (Menculik Miyabi), Rien Sakuragi (Suster Keramas), Tera Patrick (Rintihan Kuntilanak Perawan), Sora Aoi (Suster Keramas 2), Sasha Grey (Pocong Mandi Goyang Pinggul).

Jadi, sekali lagi kesimpulannya adalah prestasi film The Raid sangat membanggakan. Mungkin juga membanggakan bagi para pocong, kuntilanak, atau suster yang sedang keramas.

Dapatkan berita populer pilihan Anda gratis setiap pagi di sini atau akses mobile langsung http://m.inilah.com via ponsel dan Blackberry !. Kini hadir www.inilah.com di gadget Anda , dapatkan versi Android di Google Play atau klik http://ini.la/android dan versi Iphone di App Store atau klik http://ini.la/iphone
2 Komentar
Mega maulany Sabella
Senin, 9 April 2012 | 12:25 WIB
..flem nya bagus banget, pokoknya asik dech, nyesel dech bagi yang belum nonton.. hhe :)
Mega maulany Sabella
Senin, 9 April 2012 | 12:18 WIB
..flem nya bagus banget, pokoknya asik dech, nyesel dech bagi yang belum nonton.. hhe :)
Kirim Komentar
Nama :
Email :
Komentar :
Silahkan isi kode keamanan berikut

Komentar akan ditampilkan di halaman ini, diharapkan sopan dan bertanggung jawab.
INILAH.COM berhak menghapus komentar yang tidak layak ditampilkan.
Gunakan layanan gravatar untuk menampilkan foto anda.
BERITA POPULER