Selasa, 16 September 2014 | 18:23 WIB
Follow Us: Facebook twitter
Derita Istri Bergilir India
Headline
dailymail.co.uk
Oleh: Vina Ramitha
web - Minggu, 30 Oktober 2011 | 11:04 WIB
Berita Terkait

INILAH.COM, Baghpat – Tak pernah terlintas di benak Munni, bahwa setelah menikah, ia harus rela digilir oleh dua saudara suaminya, karena mereka tak bisa mencari istri. Mengapa hal itu terjadi?

“Suami dan mertua saya berkata, saya harus mau digilir oleh ipar-ipar saya,” ujar perempuan India yang kini berumur 40 tahun-an itu. Munni dipaksa berhubungan badan dengan para lelaki itu. Jika menolak, ia akan dipukul dengan benda apa saja yang kebetulan mereka pegang.

“Kadang mereka melempar saya ke luar rumah dan memaksa tidur di luar. Selain menyiramkan minyak tanah ke tubuh dan membakar saya,” ujar Munni, sambil memegang ujung selendang sarinya yang berwarna kuning.

Setelah tiga bulan menderita, Munni berhasil kabur, setelah berpura-pura hendak pergi ke dokter. Namun, perempuan yang telah memiliki tiga putra dari suami dan ipar-iparnya itu tak juga melayangkan tuntutan.

Kasus seperti ini memang banyak terjadi, namun ternyata amat jarang yang dilaporkan. Hal ini karena para perempuan dilarang keluar rumah tanpa ditemani kaum prianya, apalagi para korban sering mendapat cemooh masyarakat. Sehingga tak heran bila hingga kini banyak ‘Munni-Munni’ lain di India.

Di beberapa bagian India, memang banyak terjadi kasus pemerkosaan, human trafficking dan berbagi istri. Munni kebetulan adalah salah satu penduduk Distrik Baghpat di Provinsi Uttar Pradesh, distrik terpencil di India Utara, dimana populasi perempuan sangat kurang.

Berbeda dengan perempuan modern dan percaya diri yang bekerja di kota besar seperti New Delhi, di desa tempat Munni berada, kaum hawa dikurung dalam rumah. Mereka hanya diposisikan untuk melahirkan anak dan bertugas membuat rumah nyaman.

Sementara para lelaki bekerja sebagai petani tebu atau hanya menganggur dan duduk-duduk seharian di rumah dan di bawah pohon. Minum teh dan merokok, serta saling membandingkan istri yang jumlahnya minim.

Petugas pekerja sosial menyatakan, berbagi istri ini lebih disebabkab penurunan populasi perempuan karena banyaknya terjadi aborsi bayi berjenis kelamin perempuan. “Jika tak melakukan sesuatu, hal ini bakal terus terjadi,” ujar Direktur Eksekutif yayasan amal anak-anak Plan India, Bhagyashri Dengle.

Berdasarkan sensus 2011, hanya ada 858 perempuan untuk seribu laki-laki di Baghpat. “Di setiap desa, ada 5-6 bujangan yang tak bisa menemukan istri. Jadi ada 3-4 pria tak menikah dalam keluarga. Ini masalah serius,” ujar Shri Chand (75), pensiunan polisi desa.

Menurut Chand, masalah sudah menjadi rahasia umum karena tak ada yang mengakuinya. Beberapa keluarga bahkan membeli mempelai dari negara lain. “Jalan yang mudah, memiliki satu menantu dan membuatsi menantu tinggal bersama ipar-iparnya,” lanjut Chand.

Beberapa perempuan di wilayah lain bahkan mengaku sengaja dijual karena keluarganya miskin. Para perempuan ini kemudian dibawa ke budaya dan bahasa lain, serta dipaksa hidup dengan cara yang berbeda.

“Awalnya memang sulit, banyak yang harus dipelajari dan saya tak mengerti apapun. Saya mengira diajak kemari untuk bermain. Mau tak mau, harus membiasakan diri. Saya rindu kebebasan,” ujar Sabita Singh (25) yang dipaksa menikah pada usia 14 tahun, sambil memangku bayi, anak ketiganya.

Guna meningkatkan populasi perempuan, India telah menerapkan berbagai kebijakan. Diantaranya, melarang orangtua mengetahui jenis kelamin bayinya sebelum dilahirkan. Namun, hasil sensus 2011 menunjukkan upaya itu gagal.

Rasio perempuan dibandingkan laki-laki memang membaik. Namun jurnal medis Inggris, Lancet menyatakan, 12 juta bayi perempuan India diaborsi dalam tiga dekade terakhir. Seperti China, bayi laki-laki lebih ditutamakan dan dianggap aset berharga sebagai penerus keluarga. [ast]

Dapatkan berita populer pilihan Anda gratis setiap pagi di sini atau akses mobile langsung http://m.inilah.com via ponsel dan Blackberry !. Kini hadir www.inilah.com di gadget Anda , dapatkan versi Android di Google Play atau klik http://ini.la/android dan versi Iphone di App Store atau klik http://ini.la/iphone
0 Komentar
Belum ada komentar untuk berita ini.
Kirim Komentar
Nama :
Email :
Komentar :
Silahkan isi kode keamanan berikut

Komentar akan ditampilkan di halaman ini, diharapkan sopan dan bertanggung jawab.
INILAH.COM berhak menghapus komentar yang tidak layak ditampilkan.
Gunakan layanan gravatar untuk menampilkan foto anda.
BERITA POPULER